Minggu, 17 Januari 2010

Budaya Internet berbanding lurus dengan Budaya di Sekolah

Well, Klungkung 5 tahun lalu memang sangat berbeda dengan apa yang ada sekarang, persis seperti yang dikatakan senior saya (Terutama Bli Tu Arya Sabda yang berkoar-koar dengan Juniper Network). Jaman dulu jangankan memikirkan untuk sharing lewat Internet, mencari koneksi Internet bak membeli Nasi berbungkus kulit Emas asli (bukan Mas Dagang Bakso). Nah sekarang, makanan nasi itu sudah dibungkus dengan kertas daur ulang ratusan kali yang instan dan hemat untuk dinikmati.

Jyaahhh....tak terasa mulai hidup dengan Internet segalanya sedikit-sedikit harus menggunakan Internet. Dulu sering ngopi apdetan antivirus dari teman, ngopi software bajakan terbaru dari teman. Lha sekarang koneksi Internet sangat enak dan semuanya bisa dicari dari Internet. Jadi jika anda memiliki musuh kepada teman yang memiliki koleksi software bajakan, jangan khawatir anda tidak bisa mendapatkannya. Ada internet yang membantu anda mencari segalanya dari macam sumber.

Budaya Internet ternyata merupakan persamaan linear yang setara dengan budaya belajar di sekolah (terutama genk-genk SMA sok cute sok imut tapi otaknya nol itu). Ah kok saya malah buat stetemen kek guru fisika ya? Sudahlah lupaken saja..OK Lanjut, bahwa budaya internet sebanding dengan budaya belajar di sekolah. Kalau di sekolah dahulu, menyalin pekerjaan teman adalah hal yang umum dan lumbrah dilakukan oleh anak-anak SMA sok cute sok imute tapi otaknya nol itu. Cukup menyalin pekerjaan teman dengan tombol Ctrl+C kemudian dipaste dengan tombol Ctrl+V *eh*. OOPS..Salah, maksudnya si anak-anak SMA sok cute sok imute tapi otaknya nol metulis ulang apa adanya tulisan-tulisan dari anak-anak SMA kalem baik tutur halus tapi pinter segalanya. Tapi hal ini memiliki banyak kendala? Kenapa? You know lah kebanyakan anak-anak SMA kalem baik tutur halus tapi pinter segalanya memiliki sesuatu yang kadang-kadang menganggu *walau semua gak seperti itu*, yaitu jarang mandi bau kebo tulisan jelek kek ceker ayam. Mana mau si anak-anak SMA sok cute sok imute tapi otaknya nol berteman ramah sama mereka, menurut si anak-anak SMA sok cute sok imute tapi otaknya nol bahwa anak-anak SMA kalem baik tutur halus tapi pinter segalanya itu gak selevel sebagai temannya.

Walaupun faktanya ada beberapa anak-anak SMA sok imute sok cutez *eh terbalik* tapi otaknya nol itu mau juga memaksakan diri untuk bercengkrama dengan anak-anak SMA kalem baik tutur halus tapi pinter segala-galanya *melebay*, tapi lagi lagi TIDAK SEMUANYA MAU SEPERTI ITU. Selain itu juga, anak-anak SMA kalem baik tutur halus adalah orang-orang PELIT. Jangankan berbagi jawaban, berbagi keringat dengan orang lain saja mereka sama sekali menolak.

Semenjak zaman Internet, si anak-anak SMA Sok imute sok cutez tapi otaknya nol mulai mencari akal, dengan berjanji untuk memusuhi anak-anak SMA kalem baik tutur halus tapi pinter segalanya dan mulai serius memanfaatkan Internet sebagai SUMBER MENCARI INFORMASI. But in fact, penyakit si anak-anak SMA sok imute sok cutez tapi otaknya nol tetap saja merupakan anak-anak MALAS dan produk GAGAL serta SAMPAH negara! Apa yang mereka buka setelah konek ke WIFI dan membuka Browser? Gak salah lagi, FACEBOOK.COM.

Mengapa demikian? Karena lagi-lagi mereka nggak ngerti dan nggak mau berusaha. Googling? Ah males, ah ngemarf..palingan dipake buat liat foto-foto artis ganteng macem BBF dan sebagainya...Dari pertama mendaftar di FACEBOOK? anak-anak SMA sok imute sok cutez tapi otaknya nol mulai mencari teman lawan jenis sebanyak-banyaknya, dan mengirim pesan "Thx vo da att" atau apalah. Kemudian mengganti nama dengan embel-embel "Adddjuuaaacchhhh muuaaacchh". Misall, "N*** Adddjjuuacahhh". Mengapa lagi? Karena mereka tidak bangga dengan nama yang diberikan oleh leluhurnya atau orang tuanya.

Ahh..males dah ngebahas mereka itu...saya bener-bener males dah. Namun kesimpulannya, semenjak si anak-anak SMA sok imute sok cutez tapi otaknya nol itu tahu internet, mereka malah males untuk nyontek dengan temannya si anak-anak SMA kalem baik tutur halus tapi pinter segalanya. Mereka lebih baik buka laptop (atau dari BLEKBERI), ngefacebook, ngewall, nganti status dengan tulisan 4lAY giTuwCH lO00Ch..Jika mereka berpacaran sudah lama, maka langsung diganti status mereka dengan "Menikah". WOW, TEROBESESI BANGET SIH MEREKA UNTUK SEGERA NIKAH PADAHAL NYARI DUIT AKETENG AJA GAK BISA...

5 komentar:

  1. Anak SMA jaman sekrang memang bgto :P

    BalasHapus
  2. posting ini seperti menjelekkan seseorang.menurutku biarkanlah apa yg mereka lakukan.karena ya kita tidak bisa mengharapkan setiap orang itu sesuai dengan yg kita inginkan.

    my_blog

    BalasHapus
  3. semoga anak-anak SMA sok cute sok imute tapi otaknya nol itu segera sadar dan bertobat... :D

    BalasHapus
  4. sama-sama kejadiannya temen gue banyak yg berfacebook dan ngalay ria (doh)

    BalasHapus
  5. anak sekolah sebagai penerus generasi bangsa, memang harus pandai dalam mengoperasikan internet..

    BalasHapus