Sabtu, 25 Juli 2009

PENGALAMAN MENCETAK SEBUAH BUKU SEKOLAH ELEKTRONIK

Barusan kemarin saya iseng, karena saking pinginnya membaca Buku BSE Matematika Kelas XI IPA dengan enak, santai sambil ngerjain soal (maklum, saya suka maen pulpen) tanpa perlu menggunakan laptop (takut laptopnya jadi sasaran coretan), saya mencoba mencetak Buku BSE tersebut (satu buku saja) menggunakan printer multifungsi baru saya, Canon MP145 yang nganggur 3 hari. Printer tersebut sudah menggunakan teknologi infus yang tentu saja diluar garansi :P Wow, ternyata hasilnya, tinta printer hitem lebih dominan habis, dan juga tinta cyan (biru kemudaan). Tapi nggak begitu sih, kertas habis sekitar 1/4 rim. Saya berusaha berhemat dengan menggunakan metode cetak dua halaman dalam satu lembar. So, ini skrinsyutnya : Jadi, demi ilmu, jangan takut untuk nyetak buku ini kalau printer memungkinkan :P

2 komentar:

  1. Pengalaman yg menarik

    salam kenal bos

    BalasHapus
  2. Yo... Bagus Sekali.
    Saran untuk Putu Wiramaswara Widya: Agar mengeprint semua buku BSEnya. Masa cuma matematika aja. khan kalo demi ilmu, jangan takut untuk nyetak buku BSE. Semoga printermu memungkinkan...
    Kerjaan yang bagus ketua kelas XI IPA 1... Lanjutkan!!!!!!!!

    BalasHapus