Jumat, 26 Juni 2009

MARKETING UBUNTU DI INDONESIA HARUS BERUSAHA LEBIH KERAS LAGI

Ubuntu lagi, Ubuntu lagi. Sudah menjadi makanan sehari-hari buat saya dan sesama komunitas pengguna Linux yang lain. Tapi tahu gak? Ternyata mengenalkan Ubuntu di Indonesia jauh lebih susah daripada negara lainnya. Ada salah satu faktor yang menyebabkan susahnya mengenalkan Ubuntu kepada newbie, bahkan malah kena ledekan. Bukan karena Ubuntu itu jelek :-), tapi karena namanya itu sendiri, yang UBUNTU. Orang Indonesia tentunya sangat peduli dengan nama produk. Sebuah hukum yang tidak jelas siapa mengarangnya menyatakan bahwa "Nama dari produk adalah produk itu sendiri". Jadi, jika produk tersebut menggunakan UBUNTU maka produk tersebut bisa menjadi BUNTU atau membuat BUNTU jika dihubungan dengan hukum itu sendiri. Berikut contoh percakapan saya dengan teman saya pada saat mengenalkan Ubuntu (Dimana X adalah saya) : X : De, ne cobak..ade sistem operasi baru Y : Ape to? X : Ubuntu Y : Wah jelek, nyanan ngae Buntu otak ragene |TERJEMAHAN| X : Made, coba ini..ada sistem operasi baru Y : Apa itu? X : Ubuntu Y : Wah jelek itu, nanti bikin otak saya Buntu. OK, ada kasus lainnya. Pada saat saya bermain terminal untuk ngoprek Ubuntu di laptop saya, tapi saya kebibungungan dan raut wajah berubah menjadi BINGUNG MODE : ON. Teman saya akan mengatakan : "To be, upah nganggo Ubuntu, jani otake buntu dadine..sangkalange, Windows doen anggo, khan lebih santai, dadi ningalin pemandangan uli jendelane" :P. |TERJEMAHAN| "Itu makanya, gara-gara memakai Ubuntu, sekarang otakmu jadi buntu, makanya pakai aja Jendela, khan kita jadinya bisa liat pemandangan lewat jendela itu". So kesimpulannya, harus kerja keras untuk memasyarakatkan Ubuntu di Indonesia. Cara lain agar tidak kebingungan, kenapa tidak mengenalkan BlankOn saja? khan produk asli Indonesia?. Atau kita rebranding Ubuntu di Indonesia aja ya?

7 komentar:

  1. Hal yang sama berlaku juga di teman-teman openSUSE Indonesia :

    "Kenapa nggak pakai openSUSE ?"

    "Wah, suseh pak, nanti tambah mumet".

    "Kalau gitu nanti saya remaster jadi openMudah" :-P

    BalasHapus
  2. Saya juga mengalami hal yang sama ketika mengenalkan Ubuntu pada teman saya. Saya sering "diledek" dengan kalimat berikut:

    "You Buntu, I Lancar"

    BalasHapus
  3. Mungkin sebaiknya nama Ubuntu disesuaikan dgn kebiasaan atau arti bahasa setempat agar tidak rancu ketika diperkenalkan kepada para newbie... :)

    BalasHapus
  4. iya nih persepsi negatif kalo denger nama ubuntu, ada beberapa yang bilang gak keren :p

    BalasHapus
  5. wkwkwkwkwkwkwkwkwk... lebih mending sampeyan daripada ogut!

    ogut sering diejek : "Ubuntu? Usus Buntu kaleeee?" yg lain (kalau ditawarin openSUSE) : "Win***s aja ya? daripada pikiran uh..buntu, linux mah SUSEH ah.....!!"

    BalasHapus
  6. Blankon juga sering diplesetkan menjadi otak jd blank=kosong mode on! ....hahahahaha
    tapi kemaren ada yg ngaku kalo ubuntu dgn tampilan mode mac bagus ketimbang windxxx! hahahahaha

    BalasHapus